Impresi mengunakan coolant pertamina saat jalan jauh dan padat

Setelah beberapa hari ane wara wiri keluar kota dengan jarak yang tidak jauh dan tidak juga dekat, ane mengunakan produk aseli dalem negri, dan hasilnya tidak mengecewakan.

Produk dalem negeri sebenernya adalah momok menakutkan pada beberapa orang sok luarnegrian, kenapa gitu? Tiap ada produk dalem negri, pasti tangepan miring selalu di hembuskan, dan pasti di cap kualitas dalem negeri emang jelek banget

Tapi.

Kalau kualitas produk luar negeri di bilang jelek, BSH produk dalam begeri langsung cap itu barang aspal, padahal produk dalem negeri lebih sering di palsukan, dan kita ujung ujungnya menyalahkan produk dalam negeri.

Sebenernya, produk baik dalem negeri maupun luarnegeri, punya sistem yang disebut pengaman, dan identifikasi demi meminimalisir akan barang aspal, tapi balik lagi ke kita, kitanya ga peka sob. Yah balik lagi ke topik, tentang coolant yang ga terkenal tapi punya kemampuan peredam panas yang oye punya.

Ane memakai produk ini sudah 2000 kilometeran, rasanya, bener bener ga kecewa, dengan harga kurang dari 70 rebuan, kendaraan ane ga lagi panas berlebih yang mengakibatkan si gustav kepanasan dan mateng.

Impresi malem hari :
Yah, riding malem hari atau pagi sebelum subuh sudah jadi makanan wajib saat menempuh jarak lebih dari 200kilometer, agar saat nyampe tujuan tidak terlalu siang, atau hanya sekedar ngapel di malam hari dan jalan jalan melalui kesepian hingga keramaian jalan merupakan hal biasa, impresinya

Saat sepi:
-panas mesin ga kerasa kena si gustav
– ga bisa mengandalkan penghangat dari limpahan panas air radiator, alias adem bro
– kipas ga pernah muter bahkan di lampu merah yang lebih dari 50 detik
– setelah muter muter di malem hari yang menghabiskan jarak sekitr 130km, di raba dari jauh, wah ga ada panas berlebih
Tangkipun ga hangat hangat amat

Saat jalanan padet:
-masi tetep dingin
– di lampu merah, kipas juga ga nyala padahal harus lewat 2 x ijo baru ane bisa jalan melaju kencang
– saat merayap padat, kipas nyala sekitar 10-15 detik, itupun jarang
-walaupun kipas nyala si gustav ga di masak sama uap panas radiator

Intinya, buat yg kebiasa pake motor beradiator saat malem hari, jangan lupa pake jaket, ga bisa jadi penghangat tubuh yang namanya panas dari radiator. Xixix

Pagi hari:
Di pagi hari bisanya jalanan sangat tenang, padat tapi suhu belum panas

- di jalanan pagi rata rata padat, dan hasilnya, ga sekalipun kipas nyala di pagi hari, puas deh

-di sore hari:
Kondisi sore hari biasanya penuh orang pulang ngantor, suhu kota agak panas, di pake buat jjs lewat pedesaan, dengan motor jalan terus secara pelan hasilnya

-adem kaya pagi hari
-kipas ga muter
-bisa lupa kalo motor ane pake radiator (halah)

Di siang hari:
Ini kondisi paling ekstream, macet sih gak, cuma panasnya minta ampun, kalo jalanan padet, beuh 3 x lamer jadi merah-ijo baru bisa jalan

-mesin terasa lebih panas
-aliran hawa panas sudah kena kempol kaki, belum nyampe paha (ane pake celana panjang, rasanya ga panas)
-saat mandek dan merayap, hawa panas mencium cium tangan, tapi ga terlalu terasa
Tangki uda panas, entah radiator entah sinar mata hari
-overall kipas muter sekitar 15-20 detikan, berlaku jika ketemu lamer yang lama, itupun saat detik di atas 50 dan terjadi roling selama 2-3x dan kipas muter selama 1x selama 15-20 detikan
-habis itu anteng lagi, cuma panas di tangan rada anoying

Yah segitu impresinya

Untuk perjalanan jauh: ane biasa perjalanan jauh, berangkat jam 4 pagi nyampe jam 9-9.30qn

-Kondisi panas ga terlalu ekstream, sama kaya jalan pagi dan malem
– saat jalan kipas radiator muter di jam ke5 setelah perjalanan, dengan catetan berhenti selama 10 menit tiap 2 jam
-setelah itu kipas ga nyala lagi
– relativ adem, paha, gustav, nyaman.

Saat naik gunung:
Nah biasanya saat naik gunung kita sering heran, kenapa motor bisa panas mesinya, padahal suhu dingin banget, harusnya pendinginan lebih baik donk,

Tapi, di gunung, kita lupa kalau titik didih cairan menurun, di pastikan coolant yang punya titik didih rendah akan mendidih lebih dulu dan membuat pendinginan ga optimal karena banyaknya air yang menguap

Dan ternyata, hasilnya, masi fine fine aja tuh motor, panasnya ga terasa padahal di paksa ngeden, maklum nanjak gear 3 gara gara keasikan ngobrol, panas ga terasa

Setelah sekian lama, ane sering memantau level air coolant di tangki cadangan untuk melihat apakah sudah turun karena penguapan pasti bikin volume berkurang, biasanya sih kalo 2000 km jumblah tangki cadangan kurang walaupun ga banyak, dan hasilnya

Masi di indikator full, ane rasa sangat dikit yang berkurang, wah makin demen pake produk dalam negeri

Last, pertamina coolant, sangat sulit untuk di dapatkan, ga ada pula iklan dari pertamina, dan parahnya lagi bengkel bengkel dan penjual oli rata rata ga stok coolant pertamina, alesanya simpel ga ada yang beli, padahal liat valuenya, wah jauh lebih baik dari coolant yg selama ini ane pake

Last ane dapetnya juga di pom bensin, itupula pombensin milik swasta yang pelayananya paling bagus menurut ane, tapi bagi yang ingin beli coolant jenis ini bisa hubungin dan pesan di pom terdekat saja, andai saja ane tau tempat yang jual secara masiv, bisa ane jual tuh. Wkwkwk

Beli produk buatan dalem negeri? Sapa takut, asal

1. Punya standart internasional dalam produknya
2. Standart yang bergengsi
3. Perusahanya juga harus ga malu sama produk yang dia jual asli dalam negeri, ga asal cap buatan kuar negeri lah, bla bla bla
4. Perusahanya bukan perusahaan kemaren sore
5.susunan kimianya di publikasikan (ini paling oye, belum tentu semua preusahaan kasih fakta di lab)

Dan keuntungan beli produk dalem negeri ga main main bro

1. Di buat khusus negara ini, makanya motor bebek bandel bandel, wong di buat di daerah beriklim asia tengara
2. Harganya lebih murah tapi ga murahan
3. Banyak produk dalem negeri, kaya baju lah, celana lah, ini itu lah, di buat di mari di jual di luar negeri, di rebranding, masuk kedalam negeri dengan harga 2-5kali lipat, dengan kualitas sama.

So, ngapain malu pake produk indonesia, kalau produknya sudah terstandart internasional, contoh aja, produk pelumas dari indonesia sama dari eropa, punya sertifikasi sama, baik api, jaso, dll, kualitas keduanya setara, tapi kalo di pake di indonesia produk indonesia lebih tokcer, tapi kalo di pake di eropa ya kebalikanya, punya kita kalah tokcer sama punya produk eropa, kenapa? Riset, kondisi geografis, iklim, itu pengaruh dalam peracikan formula suatu zat

Yah sekian dulu sob cerita mengenai produk coolant yang ga terkenal ini

20120928-135212.jpg

About these ads

9 comments on “Impresi mengunakan coolant pertamina saat jalan jauh dan padat

    • ga pake prestone gans?

      ane sendiri hindarin top1, karena kata temen ane yang ngerti ginian, produk top 1 itu produk dalem negeri tapi ga PD sama titel dalem negerinya, jadi di kawatirkan ga niat riset, begono sih, tapi ya bisa di coba dan di impresikan :D

      next project ane mau cari collant toyota, katanya collant terbaik sepanjang sejarah percollantan?

  1. Kemasannya itu loh bro kebesaran, makanya harganya mahal,, kenapa gk ada yg 1L aja sih,, kayaknya pertamina coolant targetnya untuk pengguna mobil,,, alhasil kalo pengguna sepeda motor jadi harus keluar uang lebih untuk beli pertamina coolant yg 4 liter itu, sisanya banyak banget,,,

  2. kalo dieropa/asia tengah ada fitur lain yg harus dimilikin coolant, yg gk ada di produknya pertamina yaitu anti-beku saat musim dingin/salju… tp itu brarti extreme coolant pertamina ini mmg spesifik utk asia tenggara….

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s